Saturday, December 18, 2010

Negeri 5 menara

Negeri 5 menara

Akhir-akhir ini semangat membaca novel semakin membara walaupun kekangan kerja tutorial dan assignment semakin banyak.Seperti sudah ketagih apabila membaca novel mesti dihabiskan dengan pantas pembacaan itu agar tidak menganggu waktu belajar.Untung sekali saya jenis yang gemar membaca novel yang memberi motivasi dan bukannya cinta semata-mata.Jarang-jarang sekali ada novel yang dapat membuat semangat saya berkobar-kobar untuk meletakkan nya sebagai salah satu bahan bacaan untuk dibaca oleh anda sekalian.Novel yang dimaksudkan ialah Negeri 5 menara,hasil karya A.Fuadi.Anak kelahiran Bayur,sebauah kampUng kecil di pinggir Danau Maninjau,berdekatan dengan kampong Buya Hamka.

Tatkala membaca novel ini saya lantas teringat Ustazah Habibah,seorang guru arab di sekolah saya dahulu SMK A Tun Ahmad Zaidi yang pernah menceritakan tentang sebuah sekolah agama di Indonesia yang memang mirip-mirip sekolah pondok yang dikisahkan dalam novel ini.Sebuah sekolah pondok yang menitik beratkan soal agama,disiplin untuk menghasilkan seorang pemimpin yang punya kekuatan akidah yang kukuh.Sebuah sekolah pondok yang bahasa komunikasinya Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab.Tidak dilupakan guru-guru yang menginfakkan diri untuk madrasah tersebut.Mengajar anak muridnya dengan penuh dedikasi tanpa ada bayaran gaji sekalipun.Seluruh 24 jam masanya hanya untuk anak madrasah tersebut.

Teringat dengan amanat ummi Alif yang menghantar anaknya ke madrasah tersebut Pondok Madani agar anaknya dapat membantu umat Islam yang lain.Umminya tahu kebanyakkan ibu bapa yang menghantar anak-anak ke sekolah agama kerana anak-anak tidak punya akhlak yang baik dan juga akademik yang baik.Uminya risau nasib umat Islam akan datang.Uminya khuitiri sekolah agama dipandang serongdan hanya untuk anak-anak yang bermasaalah. Uminya berpendirian bahawa pandangan terhadap sekolah agama harus diubah,bukannya hanya tempat bagi anak-anak yang mempunyai masalah akhlak dan pelajaran tetapi sebetulnya untuk menyemai benih yang benar-benar unggul.Alif anaknya yang sedari kecil memang cerdas dalam akademik disandarkan harapan agar anaknya dapat menjadi pemimpin Islam yang dapat meningkatkan martabat umat Islam.Dalam keadaan separuh rela dan tidak Alif yang sememangnya berimpian untuk menyambuang pelajaran di SMA dan bukanya sekolah pondok terpaksa patuh padah harapan ibunya.Sebagai tanda protes dia memilih untuk menyambuang pelajaran di Pondok Madani ,sebuanh sekolah agama yang jauh sekali dari tempat tinggalnya.

‘Man jadda wa jadda’ slogan yang sentiasa bermain di mulut pelajar PM(Pondok Madani) ini.Mereka diajar oleh guru-guru di sana yang diketuai oleh Kiai Rais untuk sentiasa berusaha bersungguh sungguh dalam melakukan apa sahaja perkara.Yang menariknya segala perkara yang dilakukan akan diajarkan supaya ikhlas dalam melakukan perkerjaannya walaupun perbuatan tersebut adalah berbentuk hukuman.Abang-abang senior akan sentiasa menanam di dalam hati junior mereka supaya ikhals melakuakan pekerjaan.Menariknya PM ini menghukum pelajarnya dengan menjadikan pelajarnya jasus(mata-mata) untuk mengambil nama murid yang melakukan kesalahan.Bagi Alif dan sahabatnya menjadi jasus sesuatu hukuman yang perlu dijauhi.Malangnya,itulah hukuman pertama Alif sekumpulan apabila baru minggu pertama di PM gara-gara lewat5 minit ke masjid.Sungguh menakjubkan sebuah sekolah yang langsung tidak berkompromi walaupun hanya terlewat beberapa minit.Seorang pemimpin yang baik selalu menepati masa.Inilah yang harus kita pelajari.Sebagai seorang pelajar kita seharusnya mengambil iktibar dalam mengendalikan masa kita.Seharusnya kita yang menunggu guru masuk ke kelas bukan guru yang menunggu pelajar.

Sesuatu yang istimewa dalam novel ini adalah guru-guru yang penuh dedikasi mengajar anak muridnya walaupun tanpa sebarang gaji sekalipun.Teringat kata- Ustaz Khalid yang beliau mewakafkan dirinya kepada PM.Segala-gala yang dilakukan adalah ikhlas beribadah dan mengabdikan diri kepada Allah.Mewakafkan diri merupakan satu perkara yang baru bagi diri saya sendiri.Saya langsung tidak menyangka ada yang berbuat demikian.Apabila segalanya yang kita lakukan ikhlas kerana Allah,kita tidak akan terasa terbeban.Teringat jenaka yang dilakukan oleh seorang sahabat Alif yang mengatakan bahawa dia ikhlas apabila mengantuk dan tertidur apabila diamaanhkan untuk berjaga malam demi memastikan keselamatan PM.Sehingga begitu sekali konsep ikhlas yang dilontarkan oleh novel ini.

Satu lagi yang menarik dalam novel ini adalah ukhwah dikalangan 6 sekawan ini yang dipanggil Sahibul Menara(Raja,Dulmajid,Baso,Alif,Said,Atang).Sentiasa bersama-sama ke mana jua.Ukwah yang dibina kerana Allah semata-mata.Masing-masing mengajar sesama sendiri dengan ikhlas,meluahkan perasaan dan membina angan-angan yang tinggi.Teringat kata-kata Said apabila mereka berenam sedang belajar ‘Man thalabal ula sahiral layali’(sapa yang mahu mendapatkan kemulian maka bekerjalah sampai jauh malam).Kata-kata inilah yang saya pegang apabila ingin melakukan shiral lail.Apabila perasaan malas mula menjalar dalam diri akan saya teringat kata-kata Said.Baso yang kehilangan ibu bapanya sejak kecil yang terpaksa tinggal dengan neneknya dan hidup dengan ihsan seorang jirannya yang menanggung pelajarannya di PM amat memberi kesan di hati saya.Kata Baso dia berusaha menghafal al-Quran dengan baik agar dapat meberi jubbah kemulian kepada ibu bapanya di akhirat nanti.Itu sahaja yang dapat dilakukan untuk berbakti kepada ibu bapanya yang sudah tiada.Malang bagi Baso tidak dapat menghabiskan pelajaran di PM kerana terpaksa balik kampung untuk menjaga nenekya yang sudah tua.Katanya untuk berbakti kepada neneknya yang sekian lama ini telah membela dia.Katanya apabila di kampung halaman dia boleh menjadi guru di kampung nya dan juga menghabiskan menghafal al-Quran tengan gurunya.Ternyata pulangnya ke kampung tidak sia-sia apabila hafazan al-Quaran dia semakin meningkat.

Konkusinya,novel ini menimbulkan banyak persoalan dalam diri saya.Apa sebenarny tujuan saya belajar?..Mampukah saya belajar dengan ikhlas tanpa bersungut?..Banyak perkara yang mencambah minda selesainya membaca novel ini.Sekali lagi saya mengajak pembaca membaca novel ini.Iqra!!!

Siap taip:
2pm-18disember2010-

Tuesday, November 2, 2010

salam..
lagu terbang tinggi dari yasin cukup membawa makna...we are thought to always be moderate in everything we do,and not becoming too extreme.Beside this song advice us to always have a high vision in life,having vision in life is very important so that we know the path to choose..once in a life time we will stumble and feel so helpless,and at time we will feel so superior that we get everything we want..do remember to always think about the others that are around us..dont be too proudful by the compliments of others and dont be too weak by their contempt...in this life we just a musafir finding the best in life...

TERBANG TINGGI-YASIN

Kau ingin tahu terbang tinggi apa pengertiannya?

Kau perlahan-lahan melangkahkan kaki

Cuba mendaki sejauh lelangit yg tinggi

Seperti mereka yg telah merasa

Terbang tinggi apa pengertiannya

Hidupnya bagaikan insan yg asing

Si musafir berkelana di bumi yg lain

Tiada bermegah tidak terlalu lemah

Sebaik perkara yg sederhana

Katakan hidup dengan pujian manusia

Atau mati dengan cacian mereka

Pengertian hidup bukanlah apa yg kau sangka

Jangan kesal jangan sesal dengan siapa sebenarnya kita

Dan terbang tinggi di langit yg luas

Terima dirimu seadanya

Jangan caci pada si dia hina

Jangan benci pada yg tak mengertinya

Kasihanilah dia yg tak menghayatinya

Jangan takut kiranya kau berbeza

Perbezaanya kita ilmu dan sikah

Mungkin kelak kau akn mengertinya

Pengertian hidup bukanlah apa yg kau sangka

Jangan sesal jangan kesal

Jangan kesal jangan sesal

Terima dirimu seadanya

Dan terbang tinggi dilangit yg luas

enjoy with this song.. video

Sunday, July 25, 2010

Bangkitlah...

Assalamualaikum...

Lama dah tak tulis dalam blog ni,rasa-rasanya dekat nak sebulan dah..kawan-kawan pun dah minta nak tengok post baru..hehehee..so,sini Yaya ada tulis satu sajak..hayatilah....

Bangkitlah

Bangkitlah…

Wahai kalian semua bangkitlah,

Mana dia lagasi Saladdin untuk membebaskan Palestin,

Demi Al-Quds,Palestin,

Demi Kiblat pertama,

Demi tempat para nabi pilihan dilahirkan,

Demi tempat jihad para syuhada,

Tika mentari mula menampakan diri,

Mana kita semua,

Yang mengaku diri sebagai muslim,

Dimana senjata doa kita?

Dimana usaha –usaha kita?

Dimana pegangan-pegangan kita?

Terima kasih saudaraku di Gaza,

Kerana tetap tabah membela tempat suci kita,

Dengan debu dan batu,

Dengan kalimat Allahu Akbar,

Semangat mu tak pernah luntur,

Walaupun nyawa menjadi taruhan,

Terima kasih..

Kami di sini sentiasa bersamamu.

Allahu Akbar!!!


Sabda Rasullullah s.a.w:
Akan sentiasa ada wujud sekumpulan dari umatku yang terus menegakkan kebenaran
dan tegas mendepani musuh.Tidak memudaratkan perjuangan mereka walau dipinggirkan dan dirintangi kesusahan kecuali ujian (Ilahi) sehinggalah datang ketentuan Allah. Mereka akan tetap sedemikian.
Sahabat bertanya Di mana mereka itu?Baginda menjawab Mereka berada di Baitul Maqdis
dan di kawasan sekitarnya.

Friday, May 28, 2010

Aku ingin pulang...

salam..

Aku ingin pulang,
Tapi tiket mahal sangat,
Tanggungan parents banyak lagi,

Aku ingin pulang,
Tapi kerja tutrial berlambak lagi,
Assignment banyak perlu hantar,

Aku ingin pulang,
Tapi sekadar 5 hari,
Tidak berbaloi mebazir,

Aku ingin pulang,
Tapi aku mencabar diri,
Agar bisa brdikari dan tak manja,

Aku perlu tabah ,tempuhi sgalanya,
Walaupun aku tidak rla,
Teruskan jurusan yang tidak kugemari,
Tapi itu pluang aku,
Untuk buktikan pada diri,
Bahawa aku pun boleh berjaya!!!

(Coretan ketika fikiran sedang merapu nak pulang kampung)

Rezeki...

Salam..

Alhamdulilah,syukur sangat hari ini sebab Yaya dapat rezeki yang datangnya amat tak trsangka langsung sumbernya..sedang Yaya dalam emosi yang tidak stabil sebab tak dapat pulang cuti ini dan krja tutorial yang berlambak tak paham,tiba-tiba naluri hati urge suruh check -mail.lepas check dapat lah satu e-mail yang amat mngmbirakan hati..Tiba-tiba Yaya trfikir,dalam pada masa tadi Yaya bersedih,tiba-tiba sesuatu telah berlaku dan menukar kesedihan menjadi kegembiraan..

Baru kini Yaya paham selagi mana kita x berputus asa dengan Allah,nescayaAllah x kan lupa dngan kita..Lumrahnya,kalau kita dalam ksusahan,kita sering kali mengira kdukaan dan ksedihn itu lebih daripada kgmbiraan atau peluang yang berada di depan mata.Pernah tak kita brsyukur dengan nikmat dan rezki yang telah disediakan di dpan mata?..Contohnya..slama ini kita amat meminati bidang law dan brharap dapat menruskan pngajian dalam bidang trsbut,tapi impian kita tak tercapai krana tak mndapat tawaran tersebut sbaliknya kita mendapat tawaran perguruan..kita mengluh tak sudah-sudah..tapi prnah tak kita fikir bahawa mungkin bidang pndidikan adalah lebih ssuai dngan diri kita untuk masa depan..mungkin jodoh kita adalah brsama seorang guru juga satu hari nanti..jadi trima lah sesuatu dengan hati yang trbuka dan brsangka baiklah dalam smua prkara.Ingatlah apabila satu pintu tertutup,banyak pintu akan trbuka..Jadi trpulang untuk kita sama ada nak tukarkan beban kepada peluang.

Ingatlah bahawa Allah lebih mngetahui apa yang terbaik buat hambanya.Dalam stiap kesusahan pasti ada kesnangan.InsyAllah.Jangan lah trlalu brsdih shingga kita tak nampak seluruh keindahan prjalanan hidup kita.Jangan kerana satu hajat kita tak trmakbul,lantas kita terus berhenti berdoa.InsyAllah,skiranya kita benar-benar ikhlas dan brusaha brsungguh-sungguh disamping brtawakal kepada Allah untuk mncapai sesuatu,nscayaAllah akan makbulkan.Mungkin ganjarannya bukan on the sport tapi mungkin Allah akan tunjukkan pada masa depan..Dan mungkin ganjarannya bukan di dunia tapi di akhirat nanti.

Sampai sini sajalah cortan Yaya untuk kali ini..Percayalah dan yakin bahawa setiap perkara yang brlaku ada hikmahnya.

Sunday, May 9, 2010

Hari Ibu

Salam..

Selamat Hari Ibu kepada semua ibu diluar sana..moga-moga segala pengorbanan untuk membesarkan anak-anak tidak akan akan menjadi sia-sia..

Hmm...semalam tarikh 9 mei,Yaya mula mendaftar ke Kolej Metrikulasi Labuan..sepatutnya kelmarin merupakan hari gembira untuk ibu-ibu kerana merupakan hari ibu,,,tapi kelmarin mummy Yaya sedih nmendaftar Yaya ke Metrikulasi kerana terpaksa berjauhan dengan Yaya ...tapi kata ibu'for your study,i dont mind to sacrifice anything..but remember to call mummy every night before you go to sleep'...(wulaa..sedihnya)..selepas tolong Yaya mengemas bilik Yaya,mummy mula demam..huhuhuu(berdebu sangat bilik)...huhuuu..

Hari ini,saya secara rasminya akan menetap di asrama..all the best kepada semua pelajar matrikulasi..ingat segala pengorbanan ibu untuk membesarkan kita..I love you mum..

Sampai sini sajalah coretan untuk kali ini...

Thursday, May 6, 2010

Menuju Kolej Matrikulasi Labuan..

Salam..

Setelah sekian lama Yaya tidak mengisi blog ini,rasa rindu yang teramat sangat lah pula...hmm,rasanya selepas ini Yaya akan lebih jarang menulis di blog kerana akan menyambung pelajaran di Kolej Matrikulasi Labuan.Adakah Yaya bersedia untuk belajar dengan tekun?...wahh,memang soalan yang susah untuk dijawab..huhuuu,almaklum lah,kalau matrikulasi perlu belajar bersungguh sungguh,kalau tak nanti boleh kenak 'halau' kalau pointer tak cukup(bukan bermaksud di tempat lain tak payah belajar dengan bersungguh-sungguh)..wulaa....

Masuk ke alam IPTA merupakan sesutatu yang sangat baru untuk Yaya ..hmm,agak-agaknya bagaimana situasi dan keadaan belajar lebih-lebih lagi kawan-kawan baru...Kepada sahabat di Kuching,ingatlah bahawa ukhwah kita akan sentiasa berkekalan hingga bila2..Ukwah Fillah..moga-moga Yaya akan menjadi lebih matang dalam menilai segala setiap sesuatu...Chaiyokk..

Terima Kasih kepada family dan kawan-kawan yang telah banyak membantu dalam menaikkan semula semangat Yaya..Harap-harap di matrikulasi ini menjadi saru platfom yang baru bagi Yaya untuk menebus balik dalam SPM yang lepas(bukan tidak bersyukur dengan result 3a6b2c,tapi merasakan dapat buat yang lebig baik,cuma kerana aksal segala setiap sesuatu yang harus dilakukan tidak berjalan dengan sempurna)...

Sampai disini sajalah coretan pada kali ini,InsyAllah berjumpa lagi.

Ilmu ditimba penuh kerelaan,
Air mata terharu jatuh tak henti,
Jihad ilmu di Pulau Labuan,
InsyAllah berjumpa lagi,